Momen Ganjar Berziarah ke Makam Guru Tua di Palu

Ganjar Ziarah ke Makam Guru Tua di Palu
Calon Presiden Ganjar Pranowo berziarah ke makam Al-Habib Idrus bin Salim Al-Jufri atau lebih dikenal dengan Sayyid Idrus bin Salim Al-Jufri atau Guru Tua di Kota Palu. (Istimewa)

PALU, KABAR SULTENG – Calon presiden Ganjar Pranowo berziarah ke makam Al-Habib Idrus bin Salim Al-Jufri atau lebih dikenal dengan Sayyid Idrus bin Salim Al-Jufri atau Guru Tua di di kompleks Masjid Alkhairaat, Jalan Sis Aljufri, Kota Palu, Sulawesi Tengah, Senin (4/12/2023) malam.

Keturunan Guru Tua, Habib Hasan bin Idrus Al Habsyi mengatakan ziarah yang dilakukan Ganjar merupakan suatu bentuk penghormatan kepada tokoh muslim yang berjasa kepada agama dan negara Indonesia.

“Kalau mereka datang, berarti menghormati orang-orang yang pernah di tuakan, yang pernah di akui oleh negara,” tutur Habib Hasan seusai memimpin ziarah bersama Ganjar di lokasi.

Menurutnya, banyak pejabat, ulama hingga masyarakat dari sejumlah wilayah di Indonesia berziarah ke makam Guru Tua untuk meneladani nilai-nilai kebaikan yang sudah dilakukan semasa hidupnya. Habib Hasan juga mendoakan agar Ganjar mendapatkan keberkahan.

“Setiap kepala negara atau calon apa saja, masing-masing mau cari keberkahan ketika datang ke mari. Mudah-mudahan mereka mendapatkan keberkahan,” ucap Habib Hasan.

Habib Hasan juga mengungkapkan terkait dengan sejarah dan peran Guru Tua semasa hidupnya, sehingga bisa mendirikan Ponpes sekaligus lembaga pendidikan Alkhairaat.

“Tentang peletakan batu pertama al khairat ini dibangun dan apa alkhairat itu bergerak dibidang apa, jadi ada tiga visi, ada pendidikan, dakwah dan sosial,” ungkapnya.

Sementara itu, Ganjar mengaku senang bisa berziarah kepada tokoh-tokoh muslim yang semasa hidupnya mengabdikan diri kepada umat dan bangsa, baik jalur agama maupun pendidikan dan sosial kemasyarakatan.

“Saya kira kalau dimulai dari dunia pendidikan insyaallah akan baik. SDM-nya unggul, memandirikan mereka dan itu bagian dari syiar-syiar yang pasti masyarakat akan merasa mendapatkan keuntungan yang bagus. Kita mesti belajar dengan tuan kita ini,” ucapnya.

Ganjar menyatakan pondasi pendidikan sebagai penopang peningkatan SDM sudah dilakukan sedari zaman dahulu. Oleh karenanya, Ganjar berkomitmen untuk mendorong peningkatan SDM seluruh lapisan masyarakat Indonesia.

“Ternyata banyak orang-orang atau para ulama-ulama, tokoh-tokoh saat itu sudah memikirkan ini. Sehingga akses yang lebih banyak bisa diberikan kepada warga untuk bisa mendapatkan pendidikan yang baik. Salah satunya di sini. Cukup lengkap, bahkan sampai ke perguruan tinggi,” pungkasnya.

Guru Tua merupakan seorang tokoh pejuang di Provinsi Sulteng di bidang pendidikan Agama Islam.

Ia lahir di Tarim, Hadramaut, Yaman, 15 Maret 1892,  meninggal di Palu, Sulawesi Tengah, 22 Desember 1969 pada umur 77.

Habib Idrus dianggap sebagai inspirator terbentuknya sekolah di berbagai jenis dan tingkatan di Sulawesi Tengah yang dinaungi organisasi Alkhairaat.

Pada tahun 2014, nama Sayyid Idrus bin Salim Al-Jufri juga diabadikan sebagai nama baru bandara Kota Palu dan Provinsi Sulawesi Tengah,

Habib Idrus juga dianggap sebagai inspirator terbentuknya sekolah di berbagai jenis dan tingkatan di Sulawesi Tengah yang dinaungi organisasi Alkhairaat.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *