2 Oknum Pegawai Lapas Kelas II B Luwuk Diringkus Polisi Gegara Narkoba

2 Oknum Pegawai Lapas Kelas II B Luwuk Diringkus Polisi Gegara Narkoba
2 Oknum Pegawai Lapas Kelas II B Luwuk Diringkus Polisi. (Foto: Humas Polres Banggai)

Luwuk, kabarsulteng.id – Dua Oknum Pegawai (Sipir) Lapas Kelas II B Luwuk diringkus Satnarkoba Polres Banggai gegara terlibat kasus Narkoba , Kamis, 23 Februari 2023.

Kedua pria ini masing-masing berinisial MM (38) warga Kelurahan Luwuk, Kecamatan Luwuk dan NS alias I (36) Kelurahan Hanga-hanga Permai, Kecamatan Luwuk Selatan, Kabupaten Banggai.

Kapolres Banggai AKBP Ade Nuramdani  melalui Kasi Humas Polres Banggai Iptu Al Amin S. Muda mengungkapkan, kedua tersangka ditangkap di Jalan Pulau Bali, Kelurahan Hanga-hanga Permai.

Baca juga: Aset Bernilai Puluhan Miliar Milik Napi di Lapas Palu Disita Polisi

“Kedua ditangkap di rumah milik tersangka NS,” ungkap Amin.

Iptu Al Amin mengungkapkan, berawal dari informasi masyarakat bahwa salah satu oknum pegawai Lapas Kelas II B Luwuk bernisial MM sering melakukan transaksi narkoba jenis sabu-sabu.

“Setelah menerima informasi, anggota dipimpin KBO Satnarkoba Polres Banggai Iptu Herman Yoseft langsung melakukan lidik di sekitar Lapas Kelas II B L uwuk,” terangnya.

Tak lama kemudian, lanjut Kasi Humas, anggota Satnarkoba kembali menerima informasi bahwa tersangka MM akan melakukan transaksi narkoba jenis sabu di TKP.

Baca juga: Tak Mau Kecolongan, Lapas Palu Perketat Pengawasan Cegah Peredaran Narkoba

“Sekitar pukul 12.30 Wita anggota melihat tersangka MM berada di depan rumah NS dan langsung ditangkap,” terangnya.

Dari penggeledahan badan, Amin menyebutkan, pihaknya menemukan dua sachet plastik bening berisikan kristal bening berisikan narkoba yang diduga jenis sabu di saku  celana sebelah kanan.

“Di dalam rumah tersebut juga terdapat salah seorang oknum pegawai lapas NS  yang merupakan pemilik rumah,” sebutnya.

Lebih lanjut, kata Amin, di dalam rumah NS didapatkan satu buah alat isap sabu satu buah korek api gas di dalam lemari pakaian.

“Anggota juga menemukan alat hisap sabu dan pirex di dalam lemari pakaian di rumah milik MM,” katanya.

Berdasarkan hasil interogasi MM, lanjut amin, ditemukan fakta-fakta bahwa barang terlarang tersebut didapatkan dari seorang Narapidana berinisial PN, setelah itu  MM berboncengan dengan NS menuju rumah NS.

“Sebelumnya MM sering ke rumahnya untuk dijadikan tempat mengemas sabu sebelum diedarkan dan MM juga sering menyuruhnya untuk mencari pelanggan untuk membeli sabu tersebut,” ujarnya.***